Reguler

Peduli Penyintas Krisis Kemanusiaan

0%

Rp23.289.690

Donasi Terkumpul

Rp0

Donasi Tersalurkan

460

Donatur

Rp100 Jt

Total kebutuhan
Rp
Bagikan:

Iman dan Hassan, suaminya, meninggalkan rumah mereka di dekat Aleppo pada tahun 2014 untuk menghindari kekerasan yang meningkat. Iman, sekarang 26, sedang hamil delapan bulan dengan anak pertama mereka saat itu. Keluarga muda ini sekarang tinggal di lantai pertama sebuah gedung tua yang sudah rusak di salah satu daerah termiskin di Amman. Menjaga rumah mereka tetap hangat di musim dingin sangat sulit karena mereka sudah berjuang untuk bertahan hidup setiap bulan.

Tiga saudara kandung duduk bersama di atas permadani. Berbalut jaket bulu domba, Bissan yang berusia lima tahun bermain dengan boneka. Kakaknya Omer, 3, sedang batuk-batuk – jenis suara serak yang sering dibuat anak-anak. Ibu mereka, Iman, menatapnya dengan wajah khawatir saat dia menyeka hidung meler Rawan yang berusia 18 bulan dengan tisu. Dia tidak mampu menambahkan obat flu ke daftar belanja, dan pemeriksaan dokter akan menghabiskan lebih banyak uang yang tidak dia miliki.

Keluarga muda ini adalah pengungsi Suriah yang tinggal di Amman. Cuaca di sini sama sekali berbeda dengan musim dingin ringan yang diingat oleh Iman, 26 tahun, di Suriah utara: “Tidak lembab, selalu cerah. Orang dewasa dan anak-anak akan pergi dan duduk di luar rumah.” Anak-anaknya tidak pernah mengenal musim dingin di sana. Iman sedang hamil delapan bulan dengan anak tertuanya saat rumah mereka, sebuah kota kecil di dekat kota metropolitan Aleppo, hancur oleh pemboman dalam perang yang haus darah. Pasangan itu segera melarikan diri.

Melarikan diri dari Suriah 

  • Kami kabur ke desa tetangga. Tak lama setelah meninggalkan rumah kami, rumah itu dihancurkan. Ketika kami pergi, kami kehilangan segalanya, kami sama sekali tidak memiliki apa-apa. Kemudian kami memutuskan untuk pergi ke perbatasan.
  • Kami tiba di perbatasan Yordania setelah menempuh perjalanan selama dua hari. Mobil terus berhenti di jalan, karena pengemudinya takut akan bom.
  • Ketika kami memasuki Yordania, kami merasa aman.

Iman, Hassan, dan anak-anak mereka adalah satu keluarga di antara 4 juta pengungsi dan orang-orang terlantar di Timur Tengah dan Afrika Utara yang sangat membutuhkan bantuan untuk bertahan hidup di cuaca yang sangat dingin tahun ini. Dengan pengungsian yang berlarut-larut serta konflik baru-baru ini di Qamishly dan Idlib, situasi menjadi semakin mengerikan bagi banyak warga Suriah yang harus bergantung pada dukungan untuk menjaga keluarga mereka tetap hidup setiap musim dingin.

Gedung apartemen keluarga itu berada di lingkungan yang miskin dan sewanya murah, begitu pula konstruksinya. Ini sedikit lebih dari cangkang beton yang dicat. “Rumah-rumah di sini bocor dan berjamur, sangat dingin,” jelas Iman. Biaya pemanasan juga mahal: harga satu tabung gas sebesar JOD7 (hampir US$10). Kalau dijatah, bahan bakar hanya bertahan beberapa minggu dibandingkan dengan sebulan atau lebih di musim panas.

Pemanas mereka pun di bawah standar. “Yang kami punya berasap dan baunya sangat tidak enak,” kata Iman. Meskipun asap itu buruk bagi kesehatan mereka, tampaknya itu hanya gangguan kecil dibandingkan dengan tekanan finansial mereka yang sangat berat. Karena cedera matanya, dia beruntung mendapatkan lima hari kerja dalam sebulan – dan bayarannya tidak seberapa. Gaji sehari penuh hanya memberi mereka sekitar sebulan persediaan gas untuk pemanas.

Tahun ini, coronavirus menghadirkan ancaman lain selain cuaca yang sudah keras. Banyak pengungsi seperti Hassan bergantung pada ekonomi informal untuk mendapat peluang kerja, tetapi langkah-langkah untuk mengekang penyebaran coronavirus telah membuatnya semakin sulit untuk mendapat pekerjaan.

Saat angin menderu melewati perbukitan di ibu kota Yordania, keluarga itu biasanya takut akan kembalinya musim dingin yang membekukan.

Tahun ini bisa jadi berbeda. Iman dan keluarganya berharap dapat menerima bantuan musim dingin untuk membantu menutup biaya kebutuhan musim dingin seperti pemanas baru, bahan bakar untuk beberapa bulan, dan selimut tebal.

“Saya ingin membelikan mereka jaket, topi musim dingin, barang-barang yang menghangatkan, dan pakaian yang lebih tebal dari yang mereka miliki sekarang.” harap Iman. Sepatu bot adalah keharusan, untuk mengganti sandal musim panas yang dikenakan anak-anak sekarang.

Ini bukan daftar yang mewah; ini adalah kebutuhan musim dingin untuk memenuhi kebutuhan paling dasar mereka. Tapi Iman dan Hassan ingin melihat anak-anak mereka berkembang, bukan sekadar bertahan. 

Mari Sahabat Inisiator, kita bantu wujudkan harapan keluarga kecil ini dengan sedikit uluran tangan kita …

Selengkapnya
Tanggal Donatur Nominal
Total donasi offline 0,-

BANTU SEBARKAN KEBAIKAN

Ayo ikut berkontribusi dalam gerakan #solusipeduli !
Ajak lebih banyak orang untuk mewujudkan program kebaikan ini.

Jadi Fundraiser

Donatur


29 August 2021

semoga kita semua diberi kesehatan,murah rezeki,panjang umur aamiin

Rp 100.000,-

16 July 2021

Semoga Allah memberikan keberkahan atas donasi ini dan bisa berdonasi lebih banyak lagi.

Rp 50.000,-

18 June 2021
Rp 50.000,-

14 June 2021
Rp 40.014,-

11 June 2021
Rp 10.000,-

11 June 2021
Rp 25.000,-

11 June 2021
Rp 50.000,-

10 June 2021

Smg bermanfaat

Rp 30.000,-

08 June 2021
Rp 10.000,-

07 June 2021

Allahumman shur ikhwana fii suriy

Rp 50.000,-

07 June 2021
Rp 10.000,-

06 June 2021
Rp 100.000,-

06 June 2021
Rp 10.000,-

06 June 2021
Rp 25.000,-

01 June 2021
Rp 10.000,-

01 June 2021
Rp 15.000,-

30 May 2021
Rp 10.000,-

30 May 2021
Rp 100.000,-

30 May 2021
Rp 15.000,-

29 May 2021

semoga bisa lolos sbmptn fk unsri 2021

Rp 50.000,-